Kecanduan Betting: Bukti dan Harshness

Mengetahui Tanda dan Keparahannya

Ketergantungan berjudi diyakini meningkat sebagai akibat dari meningkatnya peluang untuk berjudi dan juga glamorisasi pertandingan seperti roulette dan poker di tv. Anda dapat menemukan kasino, judi olahraga, dan slot dari sebelumnya. Ada juga taruhan telepon dan lebih banyak perjudian di internet. Tapi, taruhan bisa menjadi masalah kritis dan sering berkontribusi pada hubungan dan kehancuran finansial. Dalam beberapa kasus, percobaan bunuh diri bukanlah hal yang tidak pernah terjadi.

Perjudian patologis terjadi lebih sering di antara pria dewasa, beberapa kelompok budaya dan orang-orang di dalam kelompok sosial ekonomi yang lebih rendah. Pecandu betting lebih cenderung merokok tembakau dan pelecehan merokok dibandingkan dengan penjudi non-masalah, yang memperparah situasi. Kecanduan judi didefinisikan oleh kelas yang diakui sebagai ‘hilangnya komando pada perjudian’ ditambah juga kebutuhan mengemudi untuk perjudian “terburu-buru”. Perjudian kompulsif adalah kecanduan yang dicirikan oleh persyaratan tak terbatas untuk berjudi lebih sering, untuk mempertaruhkan lebih banyak lagi pendapatan serta kurangnya kemampuan untuk berhenti hanya untuk menghindari perasaan sengsara. Ini dapat menunjukkan dirinya dalam hampir semua perilaku yang menghancurkan kehidupan Anda sendiri baik secara fisik, emosional, finansial atau emosional. Penelitian terbaru telah membuktikan tingkat upaya bunuh diri di kalangan penjudi patologis telah melonjak drastis dari 17 hingga 24 persen judi poker.

Ada banyak penolakan atas ketergantungan perjudian dan sebagian besar petaruh secara rutin tidak akan menemukan bantuan ahli. Dokter saat ini diundang untuk menanyakan perilaku taruhan dalam pasien mereka yang menurut mereka berada dalam bahaya. Indikasi yang paling sering dibuat dari kecanduan taruhan adalah cara berpikir dan bersiap untuk sesi permainan, bahkan berusaha mempertahankan taruhan tinggi hanya untuk “memenangkan kembali” uang yang salah taruh, bertaruh selama jam kerja dan menghindari rumah tangga, menggunakan taruhan untuk melarikan diri dari stres, menjadi ke dalam banyak hutang pribadi dan kemudian berbohong untuk meminjam pendapatan bahkan untuk keuntungan menggunakan cara ilegal untuk membiayai ketergantungan mereka. Mereka sering mengabaikan orang-orang yang mereka cintai dan tanggung jawab lain dan mendukung permainan alih investasi dalam waktu berkualitas tinggi dalam koneksi mereka sendiri.

Penjudi biasanya diklasifikasikan ke dalam dua kelas: pemain aksi dan penjudi liburan.

Aksi penjudi biasanya laki-laki yang memulai kebiasaan itu di dalam masa remaja mereka sendiri. Orang-orang ini biasanya sangat cerah dan memiliki IQ. Soket biasa mereka adalah permainan taruhan yang menuntut kemampuan dan lucu seperti jack hitam, poker, taruhan olahraga, dan bahkan perdagangan saham. Bagi mereka, taruhan memberikan rasa euforia sebagai obat yang diinduksi tinggi. Secara garis besar, penjudi tindakan sangat ego mengendalikan dan didorong. Mereka juga agak narsistik dan selalu membutuhkan semacam konfirmasi dan persetujuan, misalnya memenangkan modal besar.

Tiga perempat penjudi melarikan diri biasanya adalah wanita. Kecanduan taruhan biasanya dimulai jika mereka mencapai tiga puluh atau lebih tua. Mereka biasanya kodependen dan juga mereka memilih pertandingan yang membutuhkan sedikit atau tidak ada keterampilan misalnya slot, bingo, atau lotre. Para wanita penjudi ini biasanya tampak mati rasa atau berada di dalam trans ketika terlibat dalam taruhan. Mereka merasa bebas dari rasa sakit fisik dan emosional jika bertaruh karena mereka telah menghindari pertempuran dan sering mengalami pelecehan verbal dan fisik.

Masih ada harapan. Kebiasaan betting dapat dipecah dan bagi banyak orang, program pengobatan yang sangat makmur melibatkan konseling dan terapi kelompok individu secara individual. Ini panggilan untuk mengajar para penjudi dan anggota keluarga mereka, perawatan manusia intensif, perawatan kelompok, pencegahan kambuh menyeluruh dan perencanaan pendanaan praktis. Bagi para wanita, pantangan mutlak dan intervensi yang kuat biasanya menghasilkan biaya pencapaian yang lebih tinggi dari putusnya ketergantungan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.