Bahan Makanan, Perjudian, Televisi, Rokok Merokok, Dansa & Minuman Beralkohol – Apakah Beberapa di antaranya Dosa?

Saya menduga bahwa entri ini dapat meningkatkan alis, terutama karena saya berasal dari gesper Alkitab di mana budaya saya masih konservatif.

Untuk mulai dengan, izinkan saya untuk memberikan penafian: Saya tidak menganjurkan atau memberi Anda izin untuk melakukan salah satu dari hal-hal ini yang saya sebutkan dalam artikel ini. Saya tidak bisa membuat pilihan untuk Anda, Tuhan bahkan tidak akan melakukan itu. Saya akan menerbitkan dan Anda juga membuat keputusan sendiri tergantung pada pengetahuan yang Anda miliki bersama dengan keyakinan pribadi Anda sendiri.

Izinkan saya juga menggambarkan pintu masuk ini dengan memberi tahu Anda bahwa budaya dan tempat geologis Anda sendiri memiliki pengaruh yang sangat baik pada sistem tampilan Anda sendiri situs judi online . Pandangan Anda tentang masalah-masalah berikut sangat bergantung pada di mana rumah Anda berada; Persis seperti apa Bangsa, tepatnya apa Negara, Utara, Selatan, Timur atau Barat, dan kota apa atau sebagian dari kota tempat Anda tinggal. Banyak pria dan wanita yang pergi ke gereja atau menyebut diri mereka Kristen sebenarnya memiliki revolusioner yang tepat dan terkadang, berlebihan, sistem kepercayaan. Di dalam peradaban kita di selatan, banyak orang Kristen diajarkan untuk tidak minum, merokok, bertaruh, atau bahkan menari. Ada juga beberapa ajaran legalistik tambahan yang beredar di beberapa gereja, seperti daripada memakai make-up, anak perempuan harus mengenakan gaun, dan di sejumlah tempat perempuan tidak diperbolehkan untuk berkomunikasi dalam layanan gereja umum.

Hari ini izinkan saya untuk menanyakan beberapa pertanyaan kepada Anda: Apakah minum itu dosa? Mungkinkah dosa merokok? Apakah itu dosa untuk dipertaruhkan? Mungkinkah berdansa adalah dosa?

Saya ingin menambahkan beberapa pertanyaan mengenai daftar di atas: Apakah bisa dosa melihat tv? Bisakah itu dosa makan?

Banyak orang akan menjawab ya untuk setidaknya salah satu dari pertanyaan di atas.

Saya Ingin memberi Anda beberapa anekdot sederhana untuk menentukan apakah sesuatu itu dosa atau tidak:

-Apakah Anda akan menahannya, atau akan dapat menahan Anda?

-Apakah Anda benar-benar melakukannya secara berlebihan?

-Benar-benar apa yang dikatakan Alkitab tentang melakukannya?

-Bisakah itu mengganggu nurani Anda (atau Roh Kudus) ketika Anda melakukannya?

-Mungkin Anda telah berdoa tentang hal itu?

Tolong, JANGAN salah paham dan katakan bahwa saya menganjurkan semua atau salah satu dari kegiatan tersebut di atas. Saya hanya ingin Anda memikirkan diri Anda sendiri, orang lain saat ini. Pikirkan di mana Anda tinggal dan apa yang Anda pikirkan. Mengapa Anda benar-benar percaya dengan apa yang Anda lakukan? Mungkinkah itu di Alkitab? Mungkinkah itu dididik untuk Anda oleh keluarga Anda sendiri, teman dekat, dan kadang-kadang mungkin gereja Anda?

Apakah itu sesuatu yang selalu Anda raih? Kemungkinan besar ditentukan oleh konvensi atau dari kebiasaan keagamaan.

Saya ingin mengirimkan untuk Anda yang saya sebutkan saya sangat religius, namun saya benar-benar melakukan kegiatan keagamaan setiap minggu. (Alkitab tidak memberi kita aplikasi langkah demi langkah untuk mendapatkan tugas-tugas dalam upacara gereja misalnya) Agama hanyalah cara manusia untuk mencari Tuhan. Ini mungkin tidak sepenuhnya salah tetapi Tuhan menginginkan koneksi, tetapi ia tidak mencari orang yang religius yang menyatakan diri sebagai seorang Kristen. Ada perbedaan.

Saya Ingin mengajukan beberapa pertanyaan kepada Anda:

Apa yang lebih buruk, menyeduh segelas anggur seminggu sekali atau makan berlebihan secara kompulsif?

Bisakah itu menjadi kerakusan dari dosa dibandingkan dengan mabuk?

Jika seseorang menjadi milik kasino Anda sekali per tahun dan pertaruhan jauh lebih buruk dibandingkan dengan hanya menonton TV 3 jam setiap hari?

Hai, saya tidak mendukung apa pun, dan saya mungkin tidak memberi Anda izin untuk menyelesaikan ini, ” Saya hanya ingin Anda berasumsi.

Mungkinkah pergi ke pesta dansa bersama, Mungkinkah menari itu salah?

Memang, ada celah. Menari terdistorsi oleh dunia. Tetapi saya tidak pergi ke sana hari ini. Saya tidak bisa menari, saya seorang pria kulit putih: -RRB- Saya hanya ingin Anda mempertimbangkan motivasi di balik kepercayaan Anda.

Berikut adalah permintaan lain:

Apakah lebih buruk merokok atau menjadi orang yang gendut dan malas, tidak aktif?

Saya kira Anda dapat menemukan ide-ide saya tentang ceruk yang tertanam dalam pertanyaan saya. Aku benar-benar tidak smokebut. Aku bukan orang yang jorok.

Kebanyakan orang Kristen mengatakan itu salah untuk Minum asap, alkohol, menari dan berjudi. Tetapi mereka tidak merasa salah untuk makan berlebihan atau melihat layar tv sepanjang hari.

Biarkan saya mengatakan ini tentang menelan, menelan adalah kebutuhan penting. Ini adalah satu-satunya faktor yang telah kami katakan yang benar-benar harus dilakukan. Jika Anda benar-benar tidak makan, Anda kedaluwarsa.

Karena itu, makan berlebihan dapat dianggap sebagai sifat buruk, hanya karena minum, merokok, bermain game, seks, & tv bisa menjadi sifat buruk. Jika Anda melakukannya berlebihan setelah itu mungkin menahan Anda. Jika itu mengendalikan Anda secara pribadi, itu adalah Tuhan Anda.

Ada catatan yang sangat saya sukai; namun, itu bisa dikenal sebagai “keseimbangan”. Saya sebenarnya tidak suka orang Kristen yang suka menghakimi. Saya setuju dengan Yesus Kristus tentang penghinaannya bagi orang-orang Farisi Rohani.

Leave a Reply

Your email address will not be published.